PSW Jateng Doa Bersama untuk Keselamatan Bangsa dan Negara Menuju Masyarakat yang Adil dan Makmur, Sadar Fafirruu Ilallooh Wa Rosuulihi SAW

KH. Zainal Fanani – Semua Adalah Murid

4 min read

KH. Zainal Fanani - Semua Adalah Murid
Semua Adalah Murid – KH. Zainal Fanani (Tulungagung), salah satu Ketua PSW Pusat Bidang Khusus pada Periode ke 11, 12 yang ditetapkan dengan Surat Keputusan Muallif RA No: MSW/006/1988 tanggal 21 Juli 1988. Kemudian pada tahun 1987 – 1992 Beliau menjabat sebagai Ketua III Majelis Permusyawaratan Wahidiyah (MPW), itulah salah sebagian jabatan beliau dalam PSW, tetapi dalam kesempatan kali ini tidak fokus pada biografi beliau, tetapi menyampaikan materi tentang “Semua Adalah Murid” karya beliau dalam buku Buletin Kembali Edisi ke-8, semoga bermafaat, seperti apakah lengkapnya yaitu sebagai berikut:

Semua Adalah Murid 

Hubungan Pengamal Wahidiyah terhadap Muallif Sholawat Wahidiyah adalah HUBUNGAN MURID DEMGAN GURU. Semua Pengamal Wahidiyah, baik yang ada di dalam negeri maupun yang di luar negeri, baik dari bangsa jin atau manusia. tanpa memandang pangkat dan kedudukan sosial ekonomi, baik Pengamal Wahidiyah biasa maupun yang duduk dalam PSW, sekalipun dari keluarga Beliau Muallif sendiri, dalam bidang wushul sadar kepada Allah wa Rosuulihi Shollalloohu ‘alaihi wasallam, adalah semuanya Murid Beliau. Mereka yang ikut aktif dalam Perjuangan Wahidiyah oleh Beliau disebut “MAN A’AANA ‘ALAIHAA ILAA YAUMIL QIYAMAH”. Bahkan semua Pengamal Wahidiyah oleh Beliau diangkat sebagai Wakil Beliau. Ini dalam segi rasa tanggung jawabnya dalam perjuangan “Fafirruu llalloohi wa Rosuulihi, Shollaalloohu’alaihi wasallam”. (Wasiat 9 Mei 1986).

Syarat Menjadi Murid dan Guru

Baik murid maupun guru ada syarat-syarat yang tidak ringan yang harus dipenuhi. Guru ada macam-macam tingkatannya. 
 
Sebagaimana disebutkan dalam kitab Al-Bahjatus-Saniyah:
 
KH. Zainal Fanani - Semua Adalah Murid

Artinya : “Guru menuruf Ulama Ahli hakiko ada tiga (1) Guru Khirqoh, (2) Guru Dzlki atau Guru Muallim dan (3) Guru Shuhbal atau Guru Hakiki. Guru Khirqoh pertama-tama haliyahnya mengalir melalu khirqoh (jubah )-nya, kemudian menyalu kepada murid. Maka khirqohnya yang menarbiyah murid Begitu juga Guru Muallim, maka ilmunya yang menarbiyal murid, bukan pribadinya Kedua Guru.”

Tersebut disebut GURU MAJAZI Berbeda dengan Guru Hakiki, yang menarbiyah dan membimbing murid adalah pribadinya tanpa memakai perantara suatu apapun, langsung antara hatinya Guru dan hati murid). (Bahjatus-Saniyah, hal. 38).
 
Guru hakiki dalam membina muridnya seperti Kanjeng Nabi Shollalloohu alaihi wasallam, membina Sayyidina Abu Bakar Ash-Siddiq Ra.
KH. Zainal Fanani - Semua Adalah Murid
Artinya : “Semua apa yang dituangkan Allah ke dalam dadaku, langsung aku tuangkan ke dalam dada Abu Bakar) (Taqriibul Ushuul).

Dalam Wahidiyah Tidak Ada Istilah Guru dan Murid

Muallif Wahidiyah mendawuhkan bahwa di dalam Wahidiyah tidak ada istilah Guru dan murid, itu tawadlu’ Beliau untuk memberikan pelajaran kepada kita para Pengamal Wahidiyah agar selalu tadzallul merendah diri, jangan sebaliknya!

Guru  yang  kamil mukammil

Guru  yang  kamil mukammil adalah yang bisa membuka hati muridnya dan mengantarkan wushul sadar kepada Allah walaupun dari tempat yang jauh. Kita yakin, atas dasar kenyataan bahwa Muallif Wahidiyah, Ra akan mampu membangunkan murid yang masih tidur sekali pun si Pengamal Wahidiyah berada di tempat yang jauh dan belum pernah mengenal pribadi Beliau secara lahiriyah.
 
Muallif Wahidiyah telah mampu mengeluarkan pengamal Wahidiyah dari hutan belukarnya nafsu dari tempat yang jauh. Beliau telah mampu menjebol/ membuldoser ananiyahnya pengamal Wahidiyah dari jarak jauh. Bahkan Beliau Ra. Telah merombak mental masyarakat yang kufrun n’am (mengkufuri ni’mat) menjadi syukrun n’am (mensyukuri ni’mat). 
 
Mengendalikan dan mengerem kebobrokan mental masyarakat. Lebih dari itu, Beliau Ra telah memperbaiki, mengangkat dan mengarahkan kondisi sosial ekopomi masyarakat terutama di kalangan masyarakat Pengamal Wahidiyah yang mengalami bermacam-macam kesulitan hidup. Dan lain-lain kemampuan dan kebesaran yang dimiliki oleh Beliau Muallif Sholawat Wahidiyah, Ra yang sulit diutarakan dengan susunan kata yang pas.
 

Jangankan menjadi guru, menjadi murid saja saya belum memenuhi syarot

Kalau Hadlrotul Mukarrom Romo Yahi Muallif Sholawat Wahidiyah, Ra. pernah berkata : “jangankan menjadi guru, menjadi murid saja saya belum memenuhi syarot”, ini memberi pelajaran kepada kita betapa beratnya syarat-syarat menjadi murid yang benar. Antara lain harus menyerah bongkokan kepada Gurunya.
KH. Zainal Fanani - Semua Adalah Murid

Artinya : “Seorang murid terhadap Guru harus seperti mayit di bawah kedua tangan orang yang memandikannya”.

Ini pengertiannya luas sekali, termasuk menyerah sam’an wa tho’atan wa ta’dhiman wa mahabbatanmenerima dan menjalankan apa saja yang telah dibimbingkan dan digariskan oleh Guru. Di dalam Wahidiyah, kita harus Sam’an wa tho’atan dan konsekwen menjalankan apa saja yang telah dibimbingkan dan ditentukan oleh Muallif Sholawat Wahidiyah. Yaitu Sholawat Wahidiyah, ajaran Wahidiyah, dan kelembagaan PSW yang dibentuk sendiri oleh Muallif yang ditugasi untuk mengatur kebijaksanaan dan sekaligus memimpin pelaksanaan di bidang pengamalan, penyiaran, pembinaan, pendidikan Wahidiyah, dan sarana lain yang dibutuhkan di dalam Perjuangan Wahidiyah.
 
Barang siapa yang mengubah, menambah, mengurangi atau tidak mengindahkan ketentuan tersebut, lebih-lebih menyimpang atau mengingkari, maka terjerumuslah ia ke dalam “Su-ul Adab” dan termasuk “Uquuqul-ustadz” melukai Guru. Padahal ada dawuh dari Masyayikhis Shufiyah :
 
KH. Zainal Fanani - Semua Adalah Murid
Artinya : “Melukai Guru itu tidak bisa ditaubati) (Jaml’ulUshul, 105)”.
 
Syekh Abu Sahal As-Shu’luuki berkata:
 
KH. Zainal Fanani - Semua Adalah Murid

Artinya : “Barang siapa yang berkata kepada Gurunya “mengapa ?”, dia tidak akan bahagia).”

Nabi Musa berguru kepada Nabi Khidir

Dalam Jami’al Ushul fil-Auliyaa, dikatakan:
 
KH. Zainal Fanani - Semua Adalah Murid
Artinya : “Dan adapun mengenai hal yang menjaga penghormatan dan pemuliaan kepada Guru serta menghindari penyimpangan kepada Guru, maka Allah Ta’aala berflrman di dalam kisah Nabi Musa dengan Nabi Khodir ‘alaihimas-salam: “HAL ATTABTUKA” , apakah aku boleh mengikutimu ? (kata Nabi Musa kepada Nabi Khodir ketika akan berguru), itu setengah dari pada menjaga syarat adab, maka pertama-tama minta izin. Kemudian Nabi Khodlir memberikan syarat agar Nabi Musa tidak berpaling dari padanya. Yaitu dalam katanya : “Fa-in taba’tanii falaa tas-alnii ‘an syai-in” “jika anda ingin mengikuti dan berguru kepadaku maka jangan sekali-kali menanyakan kepadaku tentang sesuatu”
 
Maka ketika Nabi Musa bersikap menyalahi satu dua kali, masih dimaafkan dan masih bisa terus mengikuti. Tetapi setelah menyalahi yang ketiga kalinya, dan tiga itu merupakan ukuran ban yak yang terkecil, maka dihukumlah Nabi Musa dengan: “Hadzaa firooqu bainii wa bainika” inilah saatnya putus hubungan antara aku dan Anda”
 
Dalam kitab Al-lbriz,  hal. 237 dikatakan:
 
KH. Zainal Fanani - Semua Adalah Murid

Artinya : “Seorang murid yang sudah masuk dalam bimbingan seorang Syekh Suhbah tetapi dia masa memandang bahwa di alam wujud (dunia) ini ada guru wushul lagi yang lebih memenuhl syarat dan lebih sempurna dari pada gurunya, dan ia tetap merindukan bimbingan darinya dalam i’tikadnya, kemudian kejadian ini diketahui oleh syekhnya sekalipun ia sudah wafat, maka seketika itu pula putuslah hubungan tarbiyyah dari Syekh-gurunya, dan dia tidak bisa mengambil manfaat dari guru pertama maupun dari guru ke dua).”

Hal yang sangat prinsip dalam Wahidiyah

Dalam Jami’ul-Usul, hal 104 disebutkan:
 
KH. Zainal Fanani - Semua Adalah Murid

Artinya : “Sesungguhnya mereka terhalang atau gagal dalam perjalanan wushul kepada Alloh, itu disebabkan mereka meninggal kan hal-hal yang pokok /prinsip).”

Termasuk hal yang sangat prinsip dalam Wahidiyah adalah terjalinnya hubungan batin antara Pengamal Wahidiyah dengan Muallif Sholawat Wahidiyah. Jadi barang siapa terganggu hubungan batinnya dengan Muallif Qs, maka tertutuplah jalan wushul kepada Alloh wa Rosuulihi SAW, tertutup pintu nadhzroh dan tarbiyahnya, meskipun ia masih mengamalkan Sholawat Wahidiyah, masih bermujahadah, masih ikut berjuang secara lahiriyah. Ini adalah masalah bathin !
 
Dalam Jami’ul Ushul, hal. 104, Syeh Qusyairi berkata: 
 
KH. Zainal Fanani - Semua Adalah Murid

Artinya : “(Buruk sekali bagi seorang murid ber-intisab (bergabung/loyal) kepada orang yang tidak membidangi ten tang jalannya wushul. Karena manusia itu ada yang ahli Qur-an ada yang ahli hadlts dan ada pula yang ahli ‘aqli (intelek). Sedangkan para pembimbing wushul (termasuk Beliau Muallif Sholawat Wahidiyah) menguasai segala ilmu-ilmu tersebut. Dan sesuatu yang samar (ghoib) bagi umumnya manusia, bagi para Pembimbing wushul, tetap lelas Dan pengetahuan yang dituju/dlgah oleh umumnya manusia, para pembimbing wushul sudah mem-perolehnya dari Alloh SWT. Sebab para beliau pembimbing wushul sudah sampai pada tujuan, sementara manusia lainnya masih mencari jalan).”

Anak dalam Bidang wushul

Dalam kitab Bahjatus Saniyah, hal. 43 Syekh Abdul wahab Asy-sya’roni berkata :
 
KH. Zainal Fanani

Artinya : “(Barang siapa yang tekun melakukan amalanku dan mematuhi peraturan-ku dengan menjaga diri, berzuhud, berwara’i, dan sedikit tama (dengan ihklas), dia itulah anakku, sekalipun dia berada di negeri yang jauh Dan barang siapa yang tidak demikian (tidak melakukan amalanku dan tidak mematuhi peraturan-ku), mereka bukan anak-anakku, meskipun dia dari keturunanku sendiri).”

Dalam kitab Hadiiqutim-Nadiyyah, hal. 242 dikatakan:
 
KH. Zainal Fanani

Artinya : “Sudah dimaklumi (secara syar’i) sesungguhnya para Waliyulloh itu tetap hidup dalam alam kuburnya, dan sesungguhnya ia hanya pindah dari suatu tempat ke tempat yang lain Maka menghormatinya setelah wafat haru seperti menghormatinya ketika masih hidup, dan beradab kepadanya setelah wafat harus seperti beradab kepadanya ketika masih hidup dan pada waktu mati Dan diantara Waliyulloh itu ada yang memberi manfaat kepada muridnya yang sungguh-sungguh (konsekwen) setelai wafatnya lebih banyak dari pada manfaa yang diberikannya ketika masih hidup”

Dalam kitab Bahjatus Saniyah, hal. 32 disebutkan;
 
KH. Zainal Fanani
Artinya : “Dan apabila Syekh (guru) seseorang telah meninggal dunia dan dia tidak menemukan (guru) melainkan orang yang derajatnya di bawah Syekhnya, dengan terbukti dia belum mencukupi untuk membimbing perjalanan wushul, maka sayogjanya janganlah berpindah dari Syehnya (yang telah meninggal dunia itu) kepada yang baru ditemuinya”
PSW Jateng Doa Bersama untuk Keselamatan Bangsa dan Negara Menuju Masyarakat yang Adil dan Makmur, Sadar Fafirruu Ilallooh Wa Rosuulihi SAW